Kim Jong Un Bilang Perdamaian di Semenanjung Korea Bergantung pada Sikap AS

Pyongyang – Pemimpin Korea UtaraKim Jong Un, dalam pertemuan puncaknya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, mengatakan perdamaian dan keamanan di Semenanjung Korea akan sepenuhnya bergantung pada sikap AS di masa depan.

“Situasi di semenanjung Korea dan wilayah itu sekarang macet dan telah mencapai titik kritis di mana ia dapat kembali ke keadaan semula karena AS mengambil sikap sepihak dengan itikad buruk pada pembicaraan KTT DPRK-AS kedua baru-baru ini,” Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) melaporkan ucapan Kim, dikutip dari Reuters, Jumat (26/4/2019).


Dalam pertemuan dengan Putin, baik Rusia dan Korea Utara sepakat untuk mengambil langkah-langkah positif di beberapa bidang dalam rangka untuk lebih bekerja sama dalam perdagangan, ekonomi, ilmu pengetahuan dan teknologi.

Sebelumnya, Presiden Rusia Vladimir Putin dan pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong-Un menggelar pembicaraan selama 3,5 jam dalam pertemuan pertama mereka di Vladivostok. Kunjungan Kim Jong Un ini dilakukan di tengah kembali dinginnya hubungan Korut dengan Amerika.

Kim Jong Un sebelumnya melakukan dua pertemuan puncak dengan Presiden AS Donald Trump untuk membahas agenda denuklirisasi. Pertemuan pertama berlangsung di Singapura pada 12 Juni 2018. Saat itu, keduanya tampak akrab. Pertemuan kedua berlangsung di Hanoi, Vietnam, pada Kamis, 28 Februari 2019, namun keduanya gagal mencapai kesepakatan.

(mae/zap)